Skin Care Dokter VS Skin Care Pasaran

Hai bunda,,,

Ga tau kenapa ya ternyata dandan itu ngilangin stres banget. Saya telat taunya karena memang jarang banget pake make up. Belakangan ini kalau lagi suntuk saya coba bereksperimen mengenakan make up ini itu. Selama ini sih aman aman aja tapi justru masalah mulai timbul ketika saya pake krim perawatan dari dokter.

Jadi ceritanya pas pulang ke Jogja kemaren dalam rangka libur tahun baru, saya jalan terus full selama 3 minggu. Seminggu di jogja muter muter ketemu temen dan bla bla bla, seminggu di Magelang muter muter dolan dolan, silaturahim kesana kemari dan seminggu lagi ke jakarta dan tidak tinggal diam dirumah alias jalan ke rumah temen dan ke beberapa tempat wisata fauna untuk anak.

Singkat cerita jalan jalan kesana kemari itu tidak saya imbangi dengan perawatan wajah yang mumpuni. Pergi keluar modal pelembab doang abis itu ngacir tanpa sunblock tanpa bedak uv vilter dan aneka pelindung muka lainnya. Hingga akhirnya kulit saya kemerahan. Karena kakak ipar saya pake krim dokter dan kulitnya mulus bagai jalan tol akhirnya saya pergilah ke dokter kulit di skin care clinic gitu.

Sama dokter setelah konsultasi diberilah saya krim siang malam dengan dosis yang katanya ringan sebagai new comer di bidang per-skin care-an ini. Yap saya pakailah dengan semangat si krim malam dan siang ini. Untuk krim malam rasanya anteng dikulit ga clekat clekit, aman. Hingga setelah tiga hari pemakaian dampaknya mulai terasa. Jreng jreng jreng…..

Jerawat kecil kecil (yang ga pernah saya alami sebelumnya) muncul bak jamur dimusim hujan di area dagu dan atas alis. Terjadi pengelupasan juga di area bawah hidung yang rasanya kok ga habis habis ini kulit saya ngelotoknya. Ya Allah maksud hati mau cantik nyenengin pak suami eh kok malah kulit saya jd kayak gini😭😭

Oke lanjut ke krim siang. Saya pake krim siang lalu langsung tampol pake bedak. Saya sih kayaknya yang salah, harusnya ditampol dulu pake foundation atau bb cream tapi malah langsung oles bedak aja. Walhasil saat jalan sama temen yang notabene saya nebeng pake mobil hingga paparan cahaya matahari tak begitu menusuk,tapi kulit wajah saya kelihatan kayak badut. Itu day cream kayak ga tahan panas banget yang langsung lumer kena panas. Ya Allah itu padahal saya lagi jalan buat cari sponsor sebuah acara dan ga sadar pas ketemu klien ngobrol itu kulit wajah saya udah kayak badut yang terkena lelehan debu bedak dan day cream dokter itu.

Well, ini jadi pelajaran banget buat saya. Langsung semenjak itu saya stop dan membiarkan krim siang dan malam itu mangkrak di kulkas.

Lalu saya kembali menggunakan krim yang dijual bebas di drugstore atau di official store kosmetik di mall mall itu. Perlahan kulit saya berkurang bruntusannya dan mudah-mudahan akan kembali ke kulit wajah saya semula yang ga breakout itu.

Berdasar polling kecil kecilan yang saya adakan di instastory dan obrolan ringan bersama teman teman beauty enthusiast. Saya coba merangkum sedikit dari kelebihan dan kekurangan skin care dokter vs skin care pasaran yang dijual di mall, drugstore atau toko kosmetik resmi.

Skin care dokter (berdasar statement temen yang perawatan di dokter dan berhasil)

Kelebihan:

A. Krim dokter lebih personal produknya sehingga sangat sesuai dengan kondisi wajah si pemakai. Temen saya mengibaratkan kayak beli baju di mall atau jahit di tailor. Di mall modelnya oke tp belum tentu cocok dan ngepas di badan. Kalau dijahit dan ditangan penjahit yg tepat, berasaa model boookkk bagus dan berkilau dengan baju itu. Nah begitulah.

B. Krim dokter lebih sedikit mengandung pengawet bahkan nyaris nol pengawet. Karena itu, krim dokter ga akan tahan lama dan harus disimpan di kulkas. Dan merasa tolol sekali karena krimku itu cuma aku simpen di tas kosmetik doang😂😂

C. Kalau sudah menemukan chemistry antara krim dokter dengan kulit wajah kita, maka hasilnya bener bener mulus kayak jalan tol seperti kakak ipar saya

Kekurangan:

A. Krim dokter biasanya (bagi yang ga cocok) bisa bikin kulit breakout, bruntusan, jerawatan pokoknya ga enak dilihat banget deh. Meskipun kata temen saya itu hal yang wajar. Kata temen saya yang cocok sama krim dokter, “awal pakai krim dokter emang gitu mba. Kalau ga salah dia ngeluarin zat zat kimia dari skincare yg sebelumnya kita pakai. Aku sampai 2 bulan breakout, cuma ga sampai bruntusan sih. Aku pakai krim dari dokter udah lamaaaa dan ga berani pindah ke yang lain. Alhamdulillah gak ada masalah mukaku”, jelas teman saya.

Naah sodara sodara, saya jujur ga mau sekali dan ga rela aja klo sampe breakout dua bulan. Meski suami ga protes tetep aja saya ngerasa risih kan ya. Jadi saya putuskan stop pemakaian ketika bruntusan mulai menampakkan diri di wajah.

B. Menguras budget. Jujur ya konsultasi ke dokter plus facial plus produk krim ini itu menyebabkan berkurangnya budget bulanan saya yang seharusnya saya gunakan untuk wisata kuliner. Gara gara ke dokter inilah, saya terpaksa memangkas jatah perut dan lidah saya dan menggantikannya dengan masak sendiri atau jalan jalan ke taman atau perpustakaan yang geratis.

C. Menyebabkan ketergantungan. Sebenernya skin care clinic manapun akan mengklaim bahwa mereka anti produk yang membuat ketergantungan. Tapi percayalah, bahwa ketika anda berhenti pakai produknya kulit anda akan nampak kusam sepeti sebelum perawatan misalnya. Hal ini diamini oleh temen saya yang langganan krim dokter terutama khusus untuk produk anti acnenya. “Ada beberapa temen saya mbak yang pake krim anti acne dari dokter di sebhab klinik kecantikan, begitu lepas obat jerawatnya makin jadi” terang teman saya

D. Krim dokter itu adalah krim racikan. Sehingga kita ga tau kandungannya apa. Soalnya itu murni bisnis dokter. Kayak resep signature restoran gitu kan ya, ga mungkin akan dishare sama chefnya, ntar dicontek abis sama kompetitor kan?!

Nah dari ketidaktahuan ini maka tidak ada review review terkait produk hasil racikan ini. Beda dengan produk yang dijual bebas di mall kita bisa tau rating produknya dari review para beauty blogger dan kita juga bisa tau kandungannya karena jelas terpampang nyata di balik kemasan produk.


Sekarang kita beralih ke produk skin care yang dijual bebas di pasaran baik di drugstore, toko khusus kosmetik kayak di mutiara (kalau dijogja) dan official store kosmetik baik import maupun lokal.

Keuntungan:

A. Harga lebih terjangkau meskipun untuk produk highend macam laneige, clinique, kiehls, paula choice dan bla bla bla itu harganya juga cukup buat beliin nisa susu satu bulan. Ya sudahlah ya pikiran emak emak mah susu sama pampers nomor satu. Karena itu saya ambil produk missha aja yang harganya masih kejangkau sama kantong saya dan saya suka hasilnya🤗🤗

B. Kita tau kandungannya dan banyak reviewnya bertebaran di dunia maya. Para beauty blogger ga akan sungkan kok buat kasih rekomendasi ke kita. Cuma ya sekali lagi cocok2an ya. Karena memang beda kulit. Nah disini kita ditantang buat belajar tentang berbagai kandungan kosmetik yang baik maupun yang berbahaya. Jangan yang mengandung Kortikosteroid misalnya, itu semacam zat nya yg bikin mulus kulit tapi efeknya ga bagus buat jangka panjang. Nah produk yang dijual bebas dipasaran ini bisa kita lihat customer review nya sama rate performance nya di totalbeauty.com misalnya. Jadi jelas standar FDA-nya. Sehingga kita ga ragu buat pakai produknya karena kita paham komposisi kandungannya dan review standardnya. Ga salah juga kalau kita konsultasikan ingredients produk ke temen kita yang lebih ahli.

Kekurangan:

A. Banyak produk palsunya. Apalagi untuk top brand yang lagi happening. Misalnya aloe vera gel dari nature republic yang banyak banget beredar produk replikanya dengan harga yang lebih murah. Jadi pastikan beli di official store agar terhindar dari produk palsu

B. Mengandung banyak pengawet. Berdasar interview kecil dengan temen apoteker saya, salah satu penyebab kenapa produk skin care mereka bisa didisplay lama karena memang mengandung pengawet lebih banyak dari krim racikan yang cuma tahan satu hingga dua bulan.

Itu aja sih hasil polling instastory kemaren dan hasil ngobrol singkat via DM.

Intinya kita harus hati hati pilih produk dan tetap jaga nutrisi kulit dengan menjaga pola makan kita juga. Jangan sampai nih, udah perawatan dan bla bla bla tapi tiap hari makan gorengan dan makanan ga sehat lainnya. Karena ternyata itu berefek pada kulit kita. Itu kata temen apoteker saya ya, saya sendiri demen banget sama gorengan dan memang kulit wajah saya belakangan ini jadi berminyak sekali. “Perawatan dan Nutrisi luar dalam harus seimbang” pungkas temen saya itu.

Sekian dulu deh tulisannya, udah pegel ngetik dan mau prepare sarapan buat Si Kecil. Mudah mudahan bermanfaat. Bisa tinggalkan komentar ya untuk sharing pengalaman, opini atau masukan membangun lainnya 🙏🏻🙏🏻

bundanisa

Penulis bisa dihubungi melalui email: atikmuttaqin17@gmail.com

You may also like...

2 Responses

  1. Tami says:

    Aku pernah pake krim dokter dr klinik gitu tapi berhenti total pas tahu hamil. Ya maklum mam, ibu hamil kan sering parno hehe..cuma bersyukur Alhamdulillah pas brenti ga ada masalah, di lain kasus, temanku yg pakai krim dokter (dr klinik lain) justru mukanya bentol2 kaya kena ulat setelah brenti. Cuma sekarang sudahlah milih yg ada di pasaran saja HAHAHA, krn ingredients nya kita tahu dan kalo produk yg menjamin mutunya kan ada logo2 nya di kemasan gitu plus skincare ku dilapis alumunium foil.. Itu sih yg bikin mantep.. Ehh jadi panjaaang hehe

    • bundanisa says:

      Iya mba saya juga akan kembali ke produk pasaran saja, karena memang ternyata lebih cocok di kulit saya. Tapi pada dasarnya pake krim dokter atau krim pasaran asal cocok ga jadi masalah. Semua kembali ke kondisi kulit masing masing.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: Content is protected !!